Apakah ini berarti profesi programmer semakin diabaikan? Padahal tanpa adanya programmer2 bahasa level rendah sebangsa Assembly dan C, kita tidak akan pernah bisa masuk ke dunia teknologi informasi seperti sekarang ini. Viva Programmer Indonesia!!!